KADANG-KADANG PENCERITAAN BOLEH MELEGAKAN PERASAAN.

Wednesday, October 31, 2018

Request Entry : KeyPoint Untuk Seseorang.

Assalamualaikum.
Semoga semua dalam keadaan sihat.
:)

Post ini khas untuk seseorang.
Dah lama aku hutang dengan beliau.
Harap beliau tak marah aku.
Ke marah? Huhu.
Kalau masih marah, gitau ea. :'(

Wishlist.
Impian.
Keinginan.

Aku harap beliau masih menulis impian tanpa ragu.
Susah sebenarnya nak berimpian untuk orang lain.
Sedangkan diri sendiri punya impian masih mencari hala.

Aku cadangkan beberapa perkara supaya dia terus berimpian tanpa jemu.

Keypoint #1 DOA.

Kalau pasal jodoh, aku juga masih tidak menyangka yang aku sudah berumahtangga.
Kekadang, terpanggil nama anak sedara, padahal di depan mata, anak sendiri.

Tapi, satu yang aku perasan ketika jodoh itu hadir.

Aku melepaskan dan menyerahkan sepenuh hatiku kepada Dia.
TOTAL.

"Allah...bantu aku. Kalau benar dialah jodohku, dekatkan hatinya dengan hatiku. Kalau tidak, kau kirimkanlah jodoh yang terbaik buatku. Kau kirimkan seorang je ya Allah. Supaya aku tidak perlu memilih-milih dan membanding-banding."

Doa yang sangat terkesan buat aku.
Doa yang aku sangat ingati.
Doa yang mengisi setiap perjalananku.

Haha.
Kenapa perjalanan?
Sebab masa tu, aku ada baca doa orang musafir ni, Allah makbulkan.

Jadi, setiap perjalanan tak kiralah pergi pulang tempat kerja waima pergi ke kedai, aku berdoa.
Banyak lagi aku doa.
Tamak.
huhu.

Keypoint #2 WishList.

Buat wishlist yang awak selesa.
Paling mudah, wishlist yang tidak membebankan jiwa.

Wishlist ni boleh ditulis atau dibisikkan terus dalam hati.
Bagi aku, kalau aku tulis tu, kira aku berbisik dengan hati sendiri.
Hehe. Itu aku la.

"Ya Allah. Aku harap sangat jodohku ialah orang yang tidak merokok. Berbuat baik pada orang tuanya. Aku harap juga dia dapat menerima baik buruk keluarga aku."

Simple but meaningful.
At least untuk diri sendiri.
kiki.

Kalau terlihat perkara yang tidak diingini, cepat-cepat istighfar dalam hati mohon dijauhkan daripada sekian-sekian.

Keypoint #3 Don't Give up & Cherish The Moments.

Yang ni, sangat crucial.
Lagi-lagi bila macam-macam usaha tapi, tak berhasil.

Kekadang, bila aku takde keje, aku godek album instagram dan baca caption sendiri.
Kah!

Apa yang aku perasan, aku cherish all the moments.
Without holding what i do not have.
Without holding other's words.
It seems like, aku dengan duniaku.

Tapi, sebenarnya tak.
Aku ambil peduli juga apa orang kata.
Bohong kalau aku tak ambil peduli.
Aku bukan robot.

Apa yang aku buat, I kill those hurt's words with positive vibes.
Aku twist cerita mereka untuk aku bahagia.
Well, people akan selalu judge why why why.
Ah! aku anggap saje mereka tengah nak balas dendam pada masa lalu mereka la tu.
Hikhikhik.

Try.
Please try.
Try Harder keluarkan sisi ceria dalam dirimu.

Kill them with your sweet smile.
Kill them with your best attitude in the world.
So, stay strong.
Don't give up.

Hehe.
Ok. Harap keypoint ni membantu merawat hati yang luka.
Kerana aku juga pernah melalui saat itu.
Berat lagi bahu yang memikul.
Aku tahu tu.

Tapi, ingatlah janji Allah.

"Barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, Allah akan mencukupkan keperluannya."
(Surah At-Thallaq 65 : 3)

Have faith.
Semoga bertemu jodoh yang terbaik buatmu.
:)

"Ya Allah, kirimkan jodoh yang terbaik buatnya. Semoga dia makin dengan denganMu. Janganlah Kau bolak balikkan hatinya selain daripadaMu. Bantulah dirinya Ya Allah.
Kabulkan permintaannya.
Ceriakan hari-harinya.
Semoga dia mendapat redha Mu di setiap langkah kakinya.
Terima kasih ya Allah."

ps: harap tertunai sudah hutangku kepadanya. :)

Tuesday, February 27, 2018

Kisah Pakcik Brim

Yeke brim masuk tadi?

Kebetulan semalam ada sedikit urusan di bank.
Seorang pakcik tua, termenung lama dihadapan skrin atm.

Aku pon tegur la pakcik tu.

Rupanya, dia tak tahu nak tekan apa.
Ahhh... tolong sajela, bisik hati.

Dia nak lihat duit da masuk ke belum.
Aku takdela pulak tanya duit brim ke ape ke.

Lepastu, bila resit da keluar, pakcik tu masih di hadapan skrin atm dan melihat-lihat resit tu.
Orang ramai da panjang beratur. Dan bila aku ngintai resit pakcik tu, pakcik tu baca terbalik.

Ahh! Sudah.
Dia perasan aku duk ngintai dia. Dia tanya padaku,
"Ni makna, duit pakcik da masuk ke belum?"

Aku pon melihat resit di tangan pakcik tu.

Terus menyentap jantung hati.
"Maaf pakcik. Belum masuk lagi"

***

Ada lagi orang yang lebih susah.
Ada lagi orang yang menyukat-nyukat makanannya.
Ada lagi orang yang mengharapkan duit hujung bulan untuk mengisi perut di rumah.

Bila lihat pakcik tua ni,
Aku bayangkan arwah abah dan arwah umi yang mengikat perut hantar aku ke universiti.
Wang pencen arwah abah tu takdela banyak mana.
Nak sara abanglong nye keperluan setiap bulan da makan ratus.

Ingat dulu,
Abah n umi buka warong.
Jual belacan.
Jual pisang goreng, kopok goreng.
Jaga anak orang.
Bulan puasa, jual kuih muih untuk berbuka.
Menitik air mata.

Peristiwa aku pergi utp pon aku masih ingat lagi.
Dorang sanggup beri'tikaf di surau berdekatan utp.
Dahla abah drive jauh-jauh.

Dulu, ingat da susah dah.
Tapi, ada orang yang lebih susah.

Maafkan adik, umi.
Maafkan adik, abah.
Rasa tak terbalas segala budi, jasa dan kasih sayang yang umi dan abah dah berikan pada adik.
Bila teringat, rasa nak pecah dada.

I've planned something.
Allah has His plan too.

Ya Allah.
Tempatkanlah ummi dan abah dikalangan orang orang yang Beriman dan Beramal soleh.
Jadikanlah kubur kubur mereka seperti taman di antara taman-taman syurgaMu.
Aku jadi saksi mereka menjagaku dengan penuh kasih sayang dan baik dengan orang sekelilingnya.

Terima kasih ya Allah.
Terima kasih beri pinjam mereka kepadaku.
:')

Friday, February 23, 2018

Saya Tunggu Awak.

Salam Bahagia.

Sudah agak lama tidak mencoretkan kata hati atau luahan jiwa.
Heh.

Bila kawan kau mesej dia kata dia follow blog kau since university lagi, perghhh! Terharu rasa. Walau kadang-kadang tu, banyak merepek je. :p

Ok. Kembali ke tajuk.
Semalam Allah hantarkan perkataan SYUKUR dan SABAR untuk aku HARGAI apa yang aku miliki.

Dari pagi sampai ke malam, perkataan tu asyik berlegar-legar dalam minda dan jiwa.

Kadang-kadang lelah.
Sangat lelah.
Bila kita terlalu melihat kekurangan diri.
Terlalu sedih hingga di setiap sujud berjuraian air mata turun tanpa ditahan-tahan.
Terlalu kecewa sehingga rasa nak pecah dada.
Pernah rasa tak?

Kalau tak pernah, SYUKURlah.
Itu tanda hati kita cukup BAHAGIA.
Kalau pernah, SYUKUR jugalah.
Itu tanda Allah nak kita makin BAHAGIA.

Bahagia ni,
Bila kita rasa cukup dengan apa yang kita ada.
Bila kita rasa kita redha dengan apa yang kita punya.
Bila kita semakin percaya, Dia aturkan jalan yang indah untuk kita di depan sana.

Bila kata nasihat pasal SABAR dan SYUKUR menerjah, terasa diri hina.
Aku tak cukup sabar ke?
Aku tak cukup syukur ke?
Jahat betul kan bisikan nafsu jahat?
Suka nak bagi kita dalam dilema.

Tapi, pasakkan dalam hati dan akal,
Bukan kita tak cukup sabar,
Cuma kena TERUS SABAR.
Bukan kita tak cukup syukur,
Cuma kena TERUS BERSYUKUR.

Terus.
Continuous.
Istiqamah.

Senang tulis.
Senang cakap.
Tapi, selalu tergelincir.

Jadi, apa kaitannya dengan tajuk?
Ada orang menunggu didatangkan jodoh.
Ada orang menunggu didatangkan rezeki.
Ada orang menunggu dikurniakan anak.
Ada orang menunggu bayaran hutang.
Ada orang menunggu kasih sayang ibu bapa.
Ada orang menunggu cuti mahu travel bersama.

Orang menunggu macam-macam.
Orang mahukan macam-macam.

Kat sinilah SYUKUR dan SABAR bertindak.

Kita menunggu benda yang kita tak dapat lagi.
Dan kadang-kadang terlupa hargai benda yang kita sudah dapat kini.

Siapa yang taknak kawen?
Siapa yang taknak rezeki melimpah?
Siapa yang taknak anak?
Siapa yang taknak travel?
Siapa yang taknak kasih sayang?
Semua orang nak!

Tapi, ketahuilah,
Kita merancang.
ALLAH juga merancang.
Dan Allah sebaik-baik perancang.

Kita mungkin tak dapat apa yang kita inginkan.
Tapi Allah tetap beri apa yang kita perlukan.
Dia mencukupkan kita.
Tanpa kita sedar.

Benda ni, susah sangat nak cakap.
Sebab kalau kita cakap,
Orang akan balas kat kita balik.

Alaaaaa.....kau bolehlah la cakap.
Kau da kahwin.
Kau bakal ada anak.
Kau ada kerja.
Kau leh travel.
Kau disayangi.
The list will never ending words.

Aku ni, da lama kahwin. Anak pon tak dapat lagi.
Aku ni, tak kahwin lagi.
Aku ni itu, aku ni ini.

Suka betul kan nak menang?
Realitinya, ada perkara yang kita tahu tapi kita suka, buat tak tahu.
Kita faham, tapi kita buat buat tak faham.
Kita cakna, tapi kita buat buat tak cakna.
Dengki.

Ada orang kata dengki yang baik ialah bersaing untuk sesuatu yang baik.
Tapi, ia tetap dengki.
Buat kita makin sakit hati.

Aku lebih di sini.
Kau lebih di sana.
Sebab tu, kau jeles aku.
Aku jeles kau.
Haha. Sounds cliche.
Tapi, itulah kenyataan pahit yang perlu ditelan.

Walau apapun yang kita mahukan,
Teruskanlah syukur
Teruskanlah sabar
Jangan pupuk dengki untuk bermaharajalela dalam diri

Saya tetap akan tunggu 'awak'.
Bila waktu yang sesuai.
Bila tempat yang sesuai.
Bila tiba masanya.
Yang paling penting,
Bila ALLAH izinkan.
Kun fa ya kun.

:)